Foto saya
cinta dan kasih sayang Ibu tak pernah usai, kasih sayang dan cintanya tetap sama meski anaknya telah tumbuh dewasa, bagi Ibu kita tetaplah anaknya yang dulu, anaknya yang selalu Ibu belai dan peluk dipangkuannya, Ibu memberi segala yang terbaik untuk anaknya, kedudukanmu Ibu begitu mulia dan terhormat.

Jumat, 04 Januari 2013

Senyum Di Balik Masalah, menjadi Ibu yang bersyukur.

Alkisah, pada zaman dulu hiduplah seorang wanita yang telah menikah dan menjadi ibu rumah tangga yang mengurusi rumah tangga dan ke tiga orang anaknya yang masih kecil.

Suaminya bekerja di tempat yang jauh,sehingga hanya pulang beberapa hari sekali.Istrinyalah yang mengurus semua yang berhubungan dengan keluarganya.

Akan tetapi,wanita ini sangat mengeluhkan tingkah laku ke tiga anaknya yang begitu buruk yang membuatnya sakit hati bukan kepalang.

Anak-anaknya selalu membuat keributan yang membisingkan,sering bertengkar satu sama lain,membuat lantai rumah menjadi kotor dan tidak takut dengan omelan ibunya.

Melihat kelakuan anak-anaknya,sang ibu hanya bisa pasrah dan melapangkan dada tanpa dapat melakukan apa-apa.

Setiap hari selalu begitu terus,ditambah lagi harus mengerjakan tumpukan pekerjaan rumah yang semakin lama semakin membuat sang ibu hampir pecah kepalanya.

Tidak tahan lagi dengan ini semua,akhirnya sang ibu menemui seorang yang bijak yang terkenal dapat memecahkan masalah apapun tanpa masalah.Akhirnya sang ibu tadi berhasil menemui orang bijak tersebut yang bertanya dengan penuh senyum,“Ada yang bisa dibantu?,Ada masalah?”, sambil memandang wanita itu yang kelihatan murung.

Sang ibu akhirnya menceritakan kepedihannya dan segala unek-unek yang terkubur dalam hatinya kepada orang bijak tersebut,dan bertanya apakah ia punya solusi atas masalah yang menimpanya.

Dengan senyum dan tawa kecil,orang bijak itupun menjelaskan,“Nyonya, melihat apa yang telah Anda ceritakan kepada Saya,seharusnya Anda sedikit bersyukur.” Sang ibu sedikit bingung dan berkata,“Bersyukur? Apanya yang harus disyukuri?,setiap hari saya makan hati melihat anak-anak saya” sambil memandang orang bijak tersebut,bingung lagi.

Orang bijak menjelaskan lagi, “Begini,coba nyonya lihat masalah ini dari sisi lain yang lebih positif.Rumah Anda begitu bising karena ulah ketiga anak Anda. Itu berarti rumah Anda begitu hidup karena kehadiran,tawa dan tangis mereka.Karena anak-anaklah,keluarga Anda begitu sempurna.Sekarang coba Anda bayangkan jika Anda tidak memiliki anak,rumah Anda pasti akan sepi dan terasa mati.Anda pasti akan merasa sendirian,bosan dan kesepian.Bukankah itu harapan setiap orang tua atas kehadiran anak di dunia ini.Coba Anda lihat orang-orang yang tidak memiliki anak,bagaimana kesedihan mereka,bagaimana mereka selalu berdoa penuh harap supaya memiliki anak,bagaimana mereka rindu akan tangisan dan tawa seorang anak.Bahkan seorang suami menceraikan istrinya dan menikah dengan wanita lain karena tidak memiliki anak.Anda patut beryukur kepada Tuhan atas semua yang telah diberikannya kepada Anda.Anda seharusnya gembira karena kehadiran anak-anak Anda memberi warna pada hidup anda.Anda pasti bisa mendidik mereka dengan baik.”

Sang ibu tiba-tiba tersenyum lebar mendengar penjelasan yang sungguh bijaksana dari orang bijak tersebut.

Sejak itu ia lebih bahagia dari sebelumnya dan bersyukur atas semua yang ia miliki.


dikutip dari http://amr.nul.is

3 komentar:

  1. Mesti selalu bersyukur, setiap yang terjadi pasti ada kebaikannya...

    Thanks IBU~

    Ape azam 2013, ada jidah ekonomi?: Jom Buat Bisnes Online

    BalasHapus
  2. melihat positif disebalik negatif...bersyukur dgn apa yg diberi

    BalasHapus
  3. stuju... bayangkan pula bila sebuah keluarga itu tidak mempunyai seorang pun zuriat,, syukur yg penting didik mereka sebaik yg mungkin dan penuh kasih sayang

    BalasHapus